Assalamualaikum Wr.Wb

Selamat bertemu kembali  dengan saya di Blog Dwija Gumilar “Nguri-uri Basa Jawa”.

Anak-anakku,siswa-siswi dan para pecinta Bahasa Jawa, pada kesempatan kali ini kita akan bersama-sama membahas materi tentang Cerita Wayang yang berjudul ” DUMADINE PUNAKAWAN “.

Wayang merupakan cerita yang bersumber dari kitab Ramayana dan Mahabarata yang kemudian dikembangkan dalam tradisi pertunjukan wayang. Wayang itu sendiri merupakan boneka tiruan orang yang terbuat dari pahatan kulit atau kayu yang dapat dimanfaatkan untuk memerankan tokoh dalam pertunjukan cerita wayang (drama tradisional) di Jawa, Bali, Sunda, dan sebagainya yang biasa dimainkan oleh seseorang yang disebut dalang dengan iringan musik tradisional gamelan. Pertunjukan wayang biasanya menggunakan kelir, secarik kain sebagai pembatas antara dalang dan penonton. Tradisi seni pentas itu dikenal sebagai seni pedalangan. Aspek tuturan (cerita) dalam wayang terdiri atas narasi (wacana) dan dialog (antawacana) yang secara keseluruhan ditampilkan sebagai satu pertunjukan orkestra, biasanya berlangsung semalam suntuk. Dalam pementasan kesenian wayang seni suara/musik atau lagu biasanya didominasi oleh pesinden (penyanyi perempuan). Sementara kehadiran suara laki-laki berfungsi sebagai pemanis keseluruhan irama musik. Bagian terpenting dalam seni pewayangan ialah aspek seni sastranya yang mengambil sumber dari histori-mitologi India. Seluruh rangkaian cerita dalam wayang merupakan konflik perebutan kekuasaan dalam keluarga keturunan Raja Bharata di Kerajaan Astina. Kisah wayang yang bersumber dari India itu dalam kebudayaan Jawa berkembang dengan caranya sendiri, disesuaikan dengan kebutuhan dan kebudayaan setempat. Faktor yang membedakan di antara keduanya, antara lain adalah adanya tokoh punakawan (pelayan) dari keluarga Semar (dengan anak-anaknya: Petruk, Nala Gareng, Bagong, dan istrinya Dewi Sutiragen) dalam wayang Jawa sedangkan dalam versi wayang India tidak ada. Kehadiran punakawan yang berasal dari kalangan bawah, sebagai pelayan keluarga kerajaan, memiliki misi politis untuk mengoreksi kebijakan-kebijakan kerajaan. Selain itu, wayang pun dianggap sebagai sumber falsafah Jawa (khususnya). Setiap tokoh dengan watak dan perannya dipercaya menjadi simbol kehidupan manusia, baik horizontal (kemasyarakatan) maupun vertikal (religius). Itulah sebabnya wayang dianggap sebagai warisan nenek moyang bangsa Indonesia yang bernilai sangat tinggi (adiluhung) karena terbukti mampu tampil sebagai tontonan yang menarik sekaligus menyampaikan pesan-pesan moral keutamaan hidup. Cerita-cerita wayang terkenal di Indonesia, antara lain rangkaian kisah Mahabrata dan Ramayana. Ramayana dan Mahabharata yang aslinya berasal dari India telah diterima dalam pergelaran wayang di Indonesia sejak zaman Hindu hingga sekarang. Wayang seolah-olah identik dengan Ramayana dan Mahabharata. Cerita Ramayana dan Mahabarata Indonesia sudah berubah alur ceritanya dan berbeda dengan versi India. Ramayana dan Mahabharata versi India ceritanya berbeda satu dengan lainnya, sedangkan di Indonesia ceritanya menjadi satu kesatuan. Perbedaan yang sangat menonjol adalah falsafah yang mendasari kedua cerita itu, yaitu setelah masuknya agama Islam cerita diolah sedemikian rupa sehingga terjadi proses akulturasi dengan kebudayaan asli Indonesia. Nukilan-nukilan dari kedua babon cerita wayang tersebut, antara lain, adalah kisah Leluhur Pandawa, Pandawa Main Dadu, Srikandi Belajar Memanah, Gatotkaca Lahir, dan Parikesit. Pada tahun 1960-an di Indonesia terkenal pelukis cerita komik wayang bernama R.A. Kosasih dari Bandung. Selanjutnya, dalam kesusastraan Indonesia kisah-kisah dalam dunia pewayangan banyak mengilhami karya sastra Indonesia modern, misalnya novel Arjuna Wiwahahaha karya Noorca M. Massardi, drama “Semar Gugat” karya N. Riantiarno, dan novel Perang karya Putu Wijaya.

  Dibawah ini akan kita bahas salah satu judul cerita wayang yaitu ” DUMADINE PUNAKAWAN “.

DUMADINE PUNAKAWAN 

           Punakawan dumadi saka endhog Antiga kang gumandhul ing awang-awang tanpa canthelan. Endhog Antiga iku banjur pecah. Kulite endhog dadi Sang Hyang Tejamaya, putihe dadi Sang Hyang Ismaya dene kuninge dadi Sang Hyang Manikmaya.

        Kacarita ing serat Pamarayoga dewa tetelu kang dumadi saka endhog Antiga kasebut putrane Sang Hyang Tunggal  ing Kayangan Ondhar-Andhir bawana. Wusana padha ggelutan, adu kekuwatan lan adu kasekten nanging nagnti pirang-pirang dina ora ana sing menang lan sing kalah. Banjur dewa tetelune nganaake sayembara, sapa sing bisa nguntal gunung Mahmeru, iku kang  nduweni hak dadi panguwasa ing Kayanan Ondhar-Andhir Bawana.

Sang Hyang tejamaya sing dhisik dhewe ngayati sayembara. Dhewek komat-kamit ngunekake mantra banjur ngokop gunung Mahmeru.  Senajan cangkeme ora sedheng nanging dipeksa  mula nganti cangkeme suwek  amba banget, banjur klenger ora eling. Ngerti Sang Hyang Tejamaya klenger ora eling, Sang Hyang Ismaya  ora sumeleh pikire malah saya thukul grengsenge  anggone kepengin enggal-enggal ngokop gunung Mahmeru.  Sawise matek aji jaya kawijayan  Sang Hyang Ismaya ngokop gunung Mahmeru.  Gunung bisa kauntal nanging cilakane gunung mau ora bisa diwetokake maneh saka njero wetenge.  Mula Sang Hyang Ismaya kang mulane rupane bagus banjur dadi elek, endhek, bunder, ipel-ipel  mula banjur diarani Semar. Dene Sang Hyang tejamaya  kang maune rupane uga bagus  malih dadi elek amarga cangkeme  amba banget akaya corong mulane banjur diarani  Togog. Dewa sakloron banjur tetangisan. Nanging ditangisana kaya ngapa barang wis kebajut ora bisa bali amneh.

        Sang Hyang tunggal  banjur nekani lan njlentrehake yen kabeh mau wis kinodrat  yen urip mung nuruti hawa nepsu ku mesthi bakal nemoni rubeda. Wis dadi watake titah tansah mendem panguwasa lan kawenangan, rumangsa unggul tinimbang liyane. Tundhone banjur dadi gendhung, sumbung lan pengung.

        Togog banjur katundhung  ing ngarcapada supaya dadi abdine para buta, utawa wong kang tumindak candhala. Semar uga katundhung ing Ngarcapada  supaya dadi abdine para  satriyane bawana. Dene  sang Hyang Manikmaya tetep ing Kayangan Ondhar-Andhir bawana  dadi panguwasa ngereh para dewa.

Kabesut saperlune saka JAYA BAYA

No. 16/17 tanggal 16-29 Desember 2001

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *