Assalamualaikum Wr.Wb

Selamat bertemu kembali  dengan saya di Blog Dwija Gumilar “Nguri-uri Basa Jawa”.

Anak-anakku,siswa-siswi dan para pecinta Bahasa Jawa, pada kesempatan kali ini kita akan bersama-sama membahas materi tentang Cerita Rakyat yaitu legendha yang berjudul ” ASAL-USULE CEPU “

Cerita rakyat Indonesia  adalah cerita yang berasal dari masyarakat Indonesia yang telah diwarisi secara lisan. Cerita ini menjadi satu set dari sikap, perilaku, dan nilai-nilai yang dimiliki masyarakat Indonesia yang terus berlanjut ke generasi seterusnya melalui tradisi tutur  Cerita tersebut umumnya memiliki nilai-nilai kearifan lokal yang berhubungan erat dengan terjadinya suatu hal (peristiwa, kejadian, dan sebagainya). Kearifan lokal tersebut biasanya tercermin dari kesenian, mata pencaharian, bahasa, kekerabatan, dan teknologi dan pengetahuan alam. Cerita rakyat Indonesia menyebar hampir di setiap daerah/pulau di Indonesia. Beberapa cerita terkadang memiliki kesamaan namun tetap memiliki sisi kekhasan warga setempat. Cerita rakyat Indonesia menjadi salah satu tradisi tutur yang harus dijaga agar tidak punah. Keanekaragaman cerita ini menjadi salah satu bukti tentang beragam kebudayaan di Indonesia.

Legenda (bahasa Latinlegere) adalah cerita rakyat yang berisikan tentang tokoh, peristiwa, atau tempat tertentu yang mencampurkan fakta historis dengan mitos. Oleh karena itu, legenda sering kali dianggap sebagai “Sejarah” kolektif (folk history). Walaupun demikian, karena tidak tertulis, maka kisah tersebut telah mengalami distorsi sehingga sering kali jauh berbeda dengan kisah aslinya. Oleh karena itu, jika legenda hendak dipergunakan sebagai bahan untuk merekonstruksi sejarah, maka legenda harus dibersihkan terlebih dahulu bagian-bagiannya dari yang mengandung sifat-sifat folklor

Menurut Buku Sari Kata Bahasa Indonesia, Legenda adalah cerita rakyat zaman dahulu yang berkaitan dengan peristiwa dan asal usul terjadinya suatu tempat. Contohnya: Sangkuriang, Batu Menangis, dan Legenda Pulau Giliraja.

Menurut Pudentia , legenda adalah cerita yang dipercaya oleh beberapa penduduk setempat benar-benar terjadi, tetapi tidak dianggap suci atau sakral yang juga membedakannya dengan mite. Dalam KBBI 2005,legenda adalah cerita rakyat pada zaman dahulu yang ada hubungannya dengan peristiwa sejarah. Menurut Emeis, legenda adalah cerita kuno yang setengah berdasarkan sejarah dan yang setengah lagi berdasarkan angan-angan. Menurut William R. Bascom, legenda adalah cerita yang mempunyai ciri-ciri yang mirip dengan mitos, yaitu dianggap benar-benar terjadi, tetapi tidak dianggap suci. Menurut Hooykaas legenda adalah dongeng tentang hal-hal yang berdasarkan sejarah yang mengandung sesuatu hal yang ajaib atau kejadian yang menandakan kesaktian.

Dibawah ini kita akan bersama-sama membahas Cerita Rakyat Legendha yang berjudul ” ASAL-USULE CEPU “.

ASAL-USULE CEPU 

Sawise Bupati Harya Penangsang gugur, Sultan Hadiwijawa utusan marang putra- putrane supaya ndandani Jipang lan ngedegake maneh kraton ing Jipang Panolan. Putra- putrane mau yaiku Pangeran Benawa lan para kadange. Dening Sultan Pajang putrane mau diparingi Pusaka Pajang kang rada akeh cacahe, banjur diwadhahi genthong. Pusaka-pusaka mau banjur katelah Wulu domba pancal Panggung. Ora suwe ana ing Jipang Panolan pusaka-pusaka mau ilang. Mula Pangeran Benawa ngutus para kadange pangeran mau ngupadi pusaka nganti ketemu. Wulu Domba Pancal Panggung mau kadusta dening Modin Kuncen kang kabantu dening Modin Ngoken utusan Kabupaten Rajegwesi (saiki Bojonegoro).

Rina lan wengi Pangeran Benawa ngenteni kabar saka sedulure kang kauutus ngupadi pusaka. Suwe-suwe wusanane oleh pawarta yen pusaka wis ketemu, ananging dianti-anti pusaka iku ora tekan-tekan keraton Jipang Panolan.

Sawetara iki saya suwe Pangeran Benawa anggone memerintah ing Jipang Panolan ora saya wicaksana. Akeh para kawula kang ora remen marang Pangeran Benawa. Kabar kurang senenge para kawula mau keprungu dening sedulur-sedulure kang isih ana ing jaban wewengkon Jipang Panolan amarga kauutus ngupadi pusaka Wulu Domba Pancal Panggung. Sedulure kang ora seneng mau Pangeran Giri Kusuma lan Pangeran Giri Jati. Pangeran sakloron iki wis kawentar wegik ing ulah kanuragan lan sekti mandraguna.

Pangeran Giri Kusuma lan Pangeran Giri Jati wusanane pingin menehi pangemut kanthi cara brontak marang Pangeran Benawa amarga wis kena nggugu pitutur. Niate pangeran sakloron iki pancen ora duwe melik panguasa, dheweke mung kepingin ngemutake kangmase supaya ngadegake pamarintah kanthi adil paramarta.

Wusana klakon Pangeran Giri Kusuma lan Pangeran Giri Jati mbalela, semono uga Pangeran Benawa uga wis samapta ing yuda. Perange sedulur pangeran iki wis ora bisa diselaki maneh. Campuh yuda wis lumampah rame. Wadya bala prajurit Jipang Panolan kasoran ing yuda. Kadhesek mlayu mangalor saka Jipang Panolan.

Ana ing sapinggiring Bengawan wadya bala Pangeran Benawa  wis kakepung  ora bisa uwal saka wadya bala Pangeran Giri Kusuma lan Pangeran Giri Jati. Pangeran Benawa mudhun saka turanggane lan mlayu ana ing sawijing laladan kang ora ngerti ana lumpure. Pangeran Benawa wis ora bisa bangga maneh amarga sukune  ambles  ing lumpur nganti sakndhuwure dengkul. Ana ing basa jawa tegese MANCEP SEPUPU jerone lan wis ora bisa obah maneh.

Kanthi memelas Pangeran Benawa pasrah marang adhi-adhine mau yaiku Pangeran Giri Kusuma lan Pangeran Giri Jati. Ana ing papan iki Pangeran Benawa janji yen arep manut lan mituhu nasehate para sedulur lan sesepuh ing Jipang Panolan. Dene papan mancepe sukune Pangeran Benawa kang dhuwure sepupu mau dening Pangeran Benawa diwenehi tetenger CEPU, kang ateges saka tembung MANCEP SEPUPU.

(kapetik saka cerita rakyat Jawa Tengah Kabupaten Blora)

Tegese Tembung-Tembung :

Kadang                 :               sadulur

Genthong            :               wadhah banyu gedhe saemper genuk

Ngupadi               :               nggoleki

Wewengkon      :               dhaerah, wilayah

Kawentar            :               kondhang

Ngemutake        :               ngelingake

Kasoran        :               kalah

Yuda                     :               perang

Turangga            :               jaran

Laladan                :               dhaerah

Suk                        :               sikil

Mituhu                 :               manut

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *